Wednesday, November 19, 2008

-:: Gembira dan penyesalan ::-

Mohd Naufal yang baru berusia 3 hari ketika itu...

Assalamualaikum

Kepada semua rakan-rakan...bagaimana agaknya anda semua. Adakah sihat. Harap-harapnya. Aku di sini seperti biasalah. Seperti yang ditulis si Yati mengenai ku, semakin sihat. Memang benar apa yang dikatakan. Sejak hari Raya yang lalu, selera makan memang bertambah-tambah. Sudahlah aktiviti semakin kurang, makan pula bertambah apa lagi, bertambahlah berat badan ni.

Namun begitu aku kadang-kadang kehairanan juga apabila berjumpa dengan rakan-rakan lamaku, mengatakan aku sudah semakin susut. Hmmmm...dalam hati ini memangla suka namun begitu aku rasakan...Tiada maknanya!! heheheh. Tapi takper cakap itu ibarat doa. Takperla mereka mendoakan aku akn kurus. Moga-moga.

Minggu yang lepas aku balik kampung. Tetapi sebelum itu ingin sekali aku memohon maaf kepada sahabatku Nik. Nak dijadikan cerita, pada minggu yang lepas juga (sudah lupa tarikhnya) Nik menelefonku. Aku agak terkejut juga menerima panggilan itu. Namun dalam hati ini tentu sekali gembira. Dia mengajakku untuk menyertai Treasure Hunt di sekolahnya. Aku dengan sukanya menerima pelawaan itu. Tentu seronok. Lagipun sudah lama tidak ketemu dengan Nik. Aku fikir tiada salah untuk aku menyertai dia. Namun dalam hati ini agak risau kerana dalam team aku hanya dia yang aku kenal rapat. Aku ni pemalu orangnya..heheheh. Tak apalah setelah Nik meyakinkan aku, aku hanya setuju.

Namun maafkan aku. Aku bukanlah seorang yang suka memungkiri janji. Pada minggu itu juga, tiba-tiba mak mengajakku pulang ke kampung. Hati ini agak berat juga kerana disebabkan telah berjanji dengan rakanku ini. Aku ingin membuat alasan dengan mak. Namun tiada alasan untuk itu. Aku berkata sendiri...Nantilah aku beritahu Nik. Aku agak sedih juga. Kerana pada aku rancangan mak itu tidak tentu lagi. Mungkin plan akan berubah.

Di pejabatku...

Aku ke pejabat seperti biasa. Namun kesibukan ku pada minggu itu agak luar biasa. Kerana aku terpaksa meyiapkan sedikit tugasan yang harus dihantar segera.

Di rumah...

Balik sahaja di rumah Jumaat itu, mak telah menyatakan sekali lagi hasratnya untuk pulang ke kampung. Kebetulan pada waktu itu, sepupuku Kak Eni telah selamat melahirkan anak. Nak tidak hendak aku harus pulang juga. Sehingga aku terlupa akan rancanganku yang telah dijanjikan dengan Nik. Malam itu aku bertolak ke kampung. Aku mendapat mesej dari Nik. Dan aku tidak habis-habis mengeluh. Pastinya dia akan amat kecewa. Maafkan aku sekali lagi. Betul-betul aku tidak ingat.

Di dalam kereta...

Aku berkali-kali menyesal dengan sikap ku ini. Yang tidak pernah mengambil berat tentang itu. Aku menghantar mesej dan memohon maaf. Aku akur dengan kesalahanku ini.

Aku gembira kerana dapat bertemu dengan sepupuku yang baru melahirkan anaknya yang kedua namun aku juga amat menyesal kerana telah mengecewakan rakanku....



2 comments:

Anonymous said...

ala kak...that's ok....besala tu...kita hanya mampu merancang...dun wori be hepi.. :)

dingle_cute said...

jngan la rase besalah plak k...seme tu kan tidak kite duga..so jngan la mnyesali atas ape yg da belaku...
but lain kali jngan ulangi nye ag k..