Monday, September 15, 2008

-:: Tulisanku panjang bersebab ::-

Barangkali tulisan yang dicoret agak panjang. Si Yati mengatakan aku sudah berjangkit dengan dia. Menulis panjang-panjang. Hmmm...kenapa dia masih ingin kisah dengan tulisan ini. Bak kata dia, "Suka hati aku la, ko tak ada hak untuk suruh aku buat itu ini"... Kenapa dia masih lagi kisah? Aku pun tidak tahu. Kadangkala aku ingin jelaskan sesuatu dengan sangat mendalam. Aku tidak mahu tulisan ini disalah tafsir. Seperti dia juga sudah besar panjang, reti untuk fikir itu ini dan tidak perlu lagi untuk mendengar pendapat orang lain. Silakan sahaja. Aku tidak pernah nak menghalang. Dia bahagia dengan kehidupannya sekarang, aku tumpang gembira juga. Aku juga sangat gembira dengan kehidupanku sekarang. Tie, aku juga bangga sebenarnya, kerana sedikit masa lagi kau akan dianugerahkan dengan satu gulung Master. Tahniah.

Sesekali aku teringat, aku terlalu banyak berkorban untuk orang lain. Sehingga diri sendiri terabai. Dahulu aku seringkali datang lewat ke tempat kerja, kerana berkorban untuk orang lain. Aku sanggup ponteng kerja semata-mata hendak menghantar seorang kawan pergi temuduga. Akhirnya aku dibenci oleh bosku sendiri. Aku tidak pernah mengeluh. Tetapi apabila mengingatkan kembali perkara tersebut aku merasakan betapa aku ini terlalu mementingkan orang lain sehingga diri sendiri teraniaya. Arghhh...jika hendak dihitung, aku rasa pengorbanan ini tidak berbaloi kerana sedikitpun ia tidak pernah dihargai. Aku bukan minta untuk dihormati seperti seorang Perdana Menteri, tetapi cukuplah sekadar untuk mengingati. Tetapi, aku dicemuh, difitnah dan diburuk-burukkan dengan macam-macam jenis cerita dongeng. Aku dipersalahkan. Sungguh tidak adil... Jangan salahkan bunyi tepukan, kerana tanpa kedua tangan yang bersatu maka tiada terhasil bunyi tepukan itu.

Sungguh tidak adil sekiranya aku dipersalahkan. Sesungguhnya sehingga sekarang aku masih lagi merasainya.

Sekarang, aku ingin sekali untuk berhenti dari meneruskan tulisan ini. Aku mahu semua orang berfikir. Aku tidak mahu dikatakan berjangkit pula. Sekiranya tulisan ini tergantung, sila ajukan sebarang pertanyaan kepada saya. Terima Kasih. Stop.

5 comments:

Akak said...

cobaan

babyallisya said...

ish,ish,ish....suke ati kak faeila nk tlis pnjag mn pon....yg ko cbuk sgt pesal....?aku suke pe...pastu warna warni...menaikn nafsu aku tuk bc pe...ko je yg dengki kn...sbb kak faei pny best.....cbuk jer.....

jellyfish said...

ala..
xyah dngar ckap yati tu
mgader2,,ikut suke akak la kan..
nk pangang ke pendek..
akak ni...
jngan la abaikan kpntingan dri sndiri...
tngok akak tlong org tp??
akak plak dpersalahkan...
so pas ni jngan nk pk kan org lain
pk dri sndiri dlu tau....

tasya said...

blog nie kan kita punya..tempat nk bercerita nk kongsi pengalaman nk ape je la..kita tulis pnjg ke pendek ke bkn guna jari saper2 kan...ala kak kes dengki la tu...kita punya lebih idea...alah kak..jgn emo sngt kiter rileks2 jerk..hidup yang penuh dugaan adalh paling indah sbb kita dpt merasai warna warni kehidupan dan kita dapat menghadapinya...huhuhu.. kalo akak sedih2 sudi2kn la view blog kiter...

Ah-Yoi said...

ermmmm..
bermadah la pulak cik faie kita nie...
usah di fikir apa yg org nak katakan.
kesabaran tue penting..
insyallah...
ia akan menbuahkan hasil..
no pain no game..
:P